Berbagi Ilmu

Tebarkan Ilmu Walau Satu Kata
Jadilah Orang yang Bermanfaat Bagi Orang Lain

Batik Keren Murah Kualitas Terjamin

Serti C April Nama Saya

Ibu guru    Halimah       :               “Nama kamu siapa sayang?” Tanya bu guru kepada seorang anak yang sedang asik memperhatikan foto yang terpajang di dinding kelas.
Serti                                 :               “Nama saya serti bu guru!”
Ibu guru    Halimah         :               “wah nama yang bagus, kalau boleh tahu nama kepanjangan kamu apa?”.
Serti                                 :               “Serti Cair bu guru?”
Ibu guru    Halimah         :               “Apa? Bisa diulang sayang!”.
Serti                             :                   “ Serti cair April bu guru!” Jawab serti dengan suara lebih keras.
Ibu guru    Halimah         :               “Serti Cair April?”.
Serti                                 :               “Iya bu guru! Bagus ya bu? Aku lahir bulan April bu!”.
Ibu guru    Halimah        :               “i...i...iya bagus Serti, nama kamu bagus sekali. Kalau boleh tahu Siapa yang memberi nama kamu sayang?”
Serti                                 :               “Bapak saya bu”. 

Setelah pembelajaran di kelas selesai bu guru Halimah masih penasaran dengan gadis kecil bernama Serti. Di dalam hatinya masih memiliki pertanyaan yang harus dijawab. Tapi siapa yang akan menjawabnya. Tiba-tiba matanya menangkap sosok tubuh tegap dengan perawakan kekar sedang berdiri di luar gerbang sekolah. Sepertinya ia salah satu orang tua murid yang menunggu anaknya selesai belajar di hari pertama masuk sekolah. Tidak lama kemudian seorang gadis kecil berlari menghampiri pria tersebut dari kantin sekolah.

Ibu guru    Halimah         :               “Serti, itu Serti. Berarti ia pasti ayahnya atau kerabatnya” gumam bu guru Halimah
Bu guru Halimah bergegas menghampiri pria tersebut. Rasa penasaran yang membuatnya antusias mendekati pria itu.
Ibu guru    Halimah          :            “Maaf, bapak orang tuanya Serti?”
Takdim                           :              “Oh, betul bu guru. Saya bapaknya Serti. Memang ada apa ya bu?”
Ibu guru    Halimah       :              “e..e..enggak, maaf Cuma mau bertanya, benar bapak yang memberi nama puteri bapak Serti?”
Takdim                               :           “Iya bu, memang kenapa bu?”
Ibu guru    Halimah         :            “Saya hanya mau bertanya, Kalau boleh tahu, Mengapa bapak kasih nama puteri bapak Serti Cair April?”
Takdim                              :               “Oh....itu bu. Saya kira apa. Takut anak saya berbuat salah. Kalau itu ceritanya begini bu. Waktu ibunya Serti sedang hamil tua, tetangga sebelah sering nyebut-nyebut nama Serti Cair April. Nah tanpa sengaja saya sering mendengar pembicaraannya saat menelepon, ngobrol sama temannya sesama guru, bahkan saat nyuci motor. Nah waktu lahiran, saya kan bingung mencari nama bu. Lalu tiba-tiba saya ingat perkataan tetangga saya yang guru itu. Saya pikir-pikir sepertinya nama itu bagus untuk nama anak saya, kedengarannya bagus dan keren bu. Apalagi saya punya keinginan kelak anak saya bisa seperti ibu bisa menjadi seorang guru. Nah, nanti kalau dipanggil oleh muridnya keren bu, Selamat pagi ibu serti cair April!”


Takdim dengan semangat 45 menjelaskan panjang lebar perihal asal-usul pemberian nama puterinya. Baginya guru adalah sosok yang harus digugu dan ditiru. Apapun yang keluar dari mulut seorang guru akan ia hormati termasuk menjadikannya sebagai nama puterinya. Sepertinya doa ayah Takdim yang disisipkan pada namanya benar-benar terkabul. Takdim menjadi sosok yang begitu takdim (menghormati) guru baik guru ngaji maupun guru di sekolah.

Baca Cerita Selanjutnya......Salah Mengerti

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Serti C April Nama Saya"

Post a Comment