Berbagi Ilmu

Tebarkan Ilmu Walau Satu Kata
Jadilah Orang yang Bermanfaat Bagi Orang Lain

Bolehkah Siswa Sekolah (SD/SMP/SMA) Mutasi/Pindah ke Madrasah (MI/MTs/MA)?


Tulisan ini saya buat terkait dengan banyaknya pertanyaan tentang boleh tidaknya siswa sekolah (SD/SMP/SMA/SMK) pindah/mutasi ke madrasah (MI/MTs/MA).

Awalnya muncul anggapan bahwa siswa sekolah tidak bisa mutasi/pindah sekolah ke madrasah. Alasannya diantaranya karena muatan kurikulum sekolah dan madrasah berbeda khususnya berkaitan dengan jumlah mata pelajaran. Tidak dipungkiri lagi bahwa jumlah mata pelajaran di sekolah dan madrasah berbeda. Hal ini karena pada rumpun Pendidikan Agama di madrasah dipecah menjadi beberapa mata pelajaran yaitu Alquran Hadis, Akidah Akhlak, Sejarah Kebudayaan Islam (SKI), dan Fikih ditambah dengan pelajaran Bahasa Arab. Sehingga, saat siswa sekolah pindah ke madrasah, untuk mata pelajaran tersebut di atas tentu saja siswa tersebut tidak memiliki nilai. Hal inilah yang kemudian dijadikan alasan mengapa siswa sekolah tidak bisa mutasi/pindah ke madrasah.

Pertanyaannya, benarkah anggapan tersebut?

Untuk mengetahui benar tidaknya tentu kita harus mengacu pada aturan yang berlaku. Aturan yang kita pegang sebagai pedoman di madrasah perihal mutasi siswa adalah Aturan yang mengatur tentang Penyelenggaraan Pendidikan Madrasah. Sementara pedoman Penyelenggaran Pendidikan Madrasah tertuang di dalam Peraturan Menteri Agama (PMA) no. 90 tahun 2013 yang mengacu pada Peraturan Pemerintah no.17 tahun 2010 tentang Pengelolaan dan Penyelenggaraan Pendidikan.
Sebagai contoh bolehkah siswa SMP pindah ke Madrasah Tsanawiyah?
Pasal 71 PP. No.17 tahun 2010 menyatakan bahwa:
  1. Peserta didik pada SMP/MTs atau bentuk lain yang sederajat sudah menyelesaikan pendidikannya pada SD, MI, Paket A, atau bentuk lain yang sederajat.
  2. SMP/MTs atau bentuk lain yang sederajat wajib menerima warga negara berusia 13 (tiga belas) tahun sampai dengan 15 (lima belas) tahun sebagai peserta didik sampai dengan batas daya tampungnya.
  3. SMP/MTs atau bentuk lain yang sederajat wajib menyediakan akses bagi peserta didik berkelainan.

Dari pasal ini kita dapat mengambil kesimpulan bahwa sekolah atau madrasah manapun wajib menerima warga negara Indonesia yang sudah menyelasaikan pendidikan SD/MI/Paket A di kelas 7 dengan batas usia 13 tahun sampai 15 tahun.
Pasal 75 menyatakan:
Satuan pendidikan dasar dapat menerima peserta didik pindahan dari satuan pendidikan dasar lain.
Dengan kata lain, Satuan pendidikan dasar SMP/MTs boleh menerima peserta didik pindahan dari satuan pendidikan dasar lain baik dari SMP ataupun dari MTs

Pasal 75 ini kemudian dikembangkan dalam PMA no. 90 tahun 2013 pasal 17 yang berbunyi:
  1. Penerimaan peserta didik pada MTs dilakukan secara adil, objektif, transparan, dan akuntabel
  2. MTs dapat menerima peserta didik pindahan dari sekolah menengah pertama (SMP)/Program paket B atau bentuk lain yang sederajat.

Dengan demikian  jika mengacu pada aturan yang berlaku jelaslah bahwa anggapan tersebut diatas tidak benar. Siswa Sekolah bisa pindah ke Madrasah begitupun sebaliknya.

Demikianlah penjelasan tentang bolehkah siswa Sekolah Pindah ke Madrasah atau sebaliknya. Semoga bermanfaat

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Bolehkah Siswa Sekolah (SD/SMP/SMA) Mutasi/Pindah ke Madrasah (MI/MTs/MA)?"

Post a Comment